Sunday, April 3, 2011

Cita - Cita Wakil Presiden Kita !

Do you want to share?

Do you like this story?

Jadi penggemar di Facebook ...
Bagikan artikel ini ..


JAKARTA - Apa cita-cita Anda semasa kecil dahulu? Dokter, insinyur, arsitek? Sebagian anak-anak melewati masa kecilnya dengan asa setinggi langit. Namun tidak demikian yang terjadi pada Wakil Presiden Boediono. Semasa kecil di Blitar, orang paling berkuasa nomor dua di Indonesia ternyata hanya memiliki cita-cita yang sederhana, yaitu menjadi perajin wayang kulit.

"Waktu kecil, saya suka sekali menonton wayang kulit. Saya ingin sekali bisa membuat wayang kulit," kata Boediono sebagaimana diulang Rayi Fatin Naura, pelajar SD Kautsar Bandar Lampung kelas VI, pekan ini di Kantor Wapres, Jakarta.

Naura, bersama dengan Aurora Louisa, pelajar SDN 2 Rawa Laut Bandar Lampung kelas V, dan Zulfa Zurul Izzah, pelajar SD Al Azhar I kelas V, adalah tiga wartawan cilik yang memperoleh kesempatan mewawancarai Wapres.

Kepada tiga wartawan cilik ini, Boediono pun sempat menuturkan kisah masa kecilnya yang dihabiskan di Blitar. Tak ubahnya bocah desa lainnya, Boediono, peraih gelar PhD di bidang ekonomi daeri Wharton School, Universitas Pennsylvania, mengisi waktunya dengan menggembala kambing dan mandi di kali.

"Saya tak menyangka ternyata Wapres suka menggembala kambing dan mandi di kali," kata Aurora. Kepada ketiganya, Boediono sempat memberikan pesan untuk terus belajar.

"Siapkan dirimu menjadi pemimpin bangsa. Setiap anak bangsa, tak peduli anak petani dari desa, bisa menjadi pemimpin bangsa. Apa pun yang ada di depan, kerjakan sebaik-baiknya," kata Izzah dan Naura seraya menatap catatannya.

Pengalaman mendebarkan

Baik Naura, Aurora, dan Izzah, sama sekali tak menyangka bahwa mereka berkesempatan mewawancarai mantan Gubernur Bank Indonesia tersebut. Mulanya, ketiganya mengikuti seleksi yang digelar sebuah harian di Bandar Lampung. Setelah melewati serangkaian seleksi, ketiganya terpilih berangkat ke Jakarta.

Ketiganya mengatakan, perjalanan menuju ibukota melelahkan. Dari Bandar Lampung, mereka menuju Pelabuhan Bakauheni menggunakan mobil. Selanjutnya, mereka menumpang kapal feri menuju Pelabuhan Merak. Dari sana, mereka kembali menumpang mobil menuju Jakarta. Tak kurang sembilan jam mereka habiskan di jalan.

"Pas malam, ngantuk dan kebelet pipis, hi..hi..hi," kata Naura.

Pada mulanya, mereka mengaku grogi ketika tiba di Istana Wapres. "Begitu datang, gugup-gugup gimanaaa gitu," kata Aurora sambil tersenyum.

Di benak mereka, Wapres adalah sosok serius seperti yang kerap ditayangkan media melalui tayangan layar kaca. "Ternyata tidak. Pak Boediono cerita sambil tersenyum, rileks. Sering ketawa, bahkan sempat melucu," kata Naura.

Selama wawancara yang berlangsung setengah jam, Boediono, yang tampak mengenakan batik warna krem, menjawab 16 pertanyaan yang diajukan ketiga wartawan cilik tersebut. Pertanyaan berkisar dari tugas-tugas wakil presiden, kepramukaan, hingga kisah masa kecilnya. Ketiganya mengaku terkesan dengan sosok Boediono yang sederhana.

"Kami bangga sekali," kata Izzah di pengujung wawancara.

sumber : http://nasional.kompas.com/read/2011/04/03/0926232/Cita.cita.Boediono.di.Waktu.Kecil

baca juga artikel ini :

0 komentar:

Post a Comment

Advertisements

Advertisements